Liburan Penuh Gaya di Hotel Termewah di Jakarta

Maaf ya man-teman gue jarang update, intinya sih cuma alasan klasik doang lah. Iya, cuma kesibukan di dunia nyata aja seperti kebanyakan blogger pada umumnya. #Halah! :D

Oh iya, pada tulisan ini gue mau rekomendasiin buat lo yang pengen liburan mewah dan gaya. Rekomendasi banget lah pokoknya! Selamat membaca. ^_^
Hotel Indonesia Kempinski Jakarta - Traveloka.com
Bagi lo yang tinggal di kota-kota besar seperti Jakarta, tentunya udah paham sama biaya hidup yang tinggi. Menekan pengeluaran pada hari-hari biasa, agar bisa bertahan sampe gajian berikutnya adalah hal yang lumrah dilakukan kebanyakan orang. *Termasuk gue :D

Nah, dari situ gue pikir ada baiknya sesekali memberikan “hadiah” untuk diri sendiri dengan memberikan liburan misalnya. Sesekali pengeluaran demi  menikmati pengalaman istirahat yang berkesan dan penuh gaya gpp kali. Iya sesekali aja, tapi 2 kali atau 3 kali juga boleh, yang penting lakukan sarapan sempurna seperti yang gue lakukan. Sarapan + makan siang dijadikan satu paket (Makan diwaktu yang berbarengan) ditambah malemnya makan Okky Jelly Drink. #PendundaLapar :D

Oke, lanjut. Semisal cuti tinggal dikit, dan bujet yang ada udah gak cukup untuk bepergian jauh. Gak usah galau, banyak cara untuk refresh otak, salah satunya lo bisa memilih liburan penuh gaya di Hotel Indonesia Kempinski, salah satu hotel termewah di Jakarta. Hotel mewah bergaya Eropa ini dijamin memberikan lo pengalaman yang gak terlupakan! Btw, lo tau Eropa dimana kan? Hadeh, nilai IPS lo nyogok nih klo gak tau. :D

Nih gue liatin Kemewahan Tepat di Pusat Kota. BOOM!
Plaza Indonesia Musik Atrium - rossrightangle.wordpress.com
Berlokasi di Jalan Thamrin yang merupakan pusat gaya hidup dan bisnis di ibu kota, adalah salah satu keunggulan Hotel Indonesia Kempinski Jakarta. Hanya berjarak sekitar 11,03 km dari Bandara Internasional Halim Perdanakusuma, dan gak sampe 3 km dari Stasiun Gambir.
Hotel bintang lima yang satu ini juga terletak deket dengan dua mal premium di Jakarta, yaitu Mal Plaza Indonesia dan Grand Indonesia. Bahkan ada akses langsung menuju Grand Indonesia dari hotel.

Lokasinya yang strategis menjanjikan pemandangan langsung ke Bundaran HI yang terlihat cantik saat lampu-lampu malam mulai dinyalakan. Gimana? Kurang strategis dan mewah apalagi coba untuk refresh tubuh yang lelah karena rutinitas kerja. *Kerja mulu, kaya mah kagak! Liburan gih, anggap aja ini cara berterimakasih sama tubuh lo. Iya gak? Hehe

Dua Tipe Kemewahan Sesuai Keinginan
Hotel Indonesia Kempinski Jakarta  -Traveloka.com
Di Hotel Indonesia Kempinski Jakarta ini, lo bisa memilih untuk menikmati pengalaman hunian mewah kamar atau suite-nya. Ada tiga tipe kamar dan tiga tipe suite yang ditawarkan hotel ini. 

Tipe kamar Deluxe merupakan kamar tipe standar yang disempurnakan oleh keanggunan modern khas budaya Indonesia. Wifi gratis, TV, meja kerja, dan kamar mandi berteknologi canggih ala Jepang untuk membantu lo menyegarkan diri, ditawarkan oleh tipe ini. Inget! Jangan karena ada wifi malah merusak liburan lo ya. #GueBiasanyaGituSih :D

Untuk lo yang pengen kamar yang lebih luas, tipe Grand Deluxe bisa jadi pilihan. Dengan fasilitas standar bintang limanya, tipe ini menyajikan pemandangan terbaik ke Bundaran HI plus kamar mandi super besar untuk penyegaran terbaik. 

Khusus untuk yang memilih tipe kamar Executive Grand Deluxe, lo bisa dapet akses ke Ganesha Executive Club Lounge dan menikmati berbagai fasilitas eksklusifnya. Pada tau kan itu apa? Hadeh. Kebanyakan kerja nih! Muehehe

Bagi yang dateng bersama pasangan atau keluarga, dan pengen memanjakan kekasih hati dengan pengalaman menginap bak istana, tipe suite bisa dicoba. Ada tiga tipe suite dengan luas dan kemewahan berbeda yang ditawarkan hotel termewah di Jakarta ini, yaitu Salon Suite, Diplomatic Suite, dan yang paling mewah, Presidential Suite. *Inget! Pasangan halal loh, karena yang halal katanya lebih legit. Iya, katanya. Gue belum punya sih. Padahal kemaren udah buat promosi di blog tentang calon menantu idaman. Tapi ya gitu. Hehe

[Baca Juga: Wahai Calon Mertua! Beginilah Calon Menantu Idaman saat Weekend]

Selain ruangan yang jauh lebih besar dibandingkan tipe kamar biasa, ketiga tipe suite ini juga menawarkan akses ke Ganesha Executive Club Lounge dan tambahan ruang duduk yang terpisah dengan kamar tidur. Untuk memastikan ketersediaan kamar di salah satu hotel termewah di Jakarta ini, Anda bisa mengeceknya di sini.

Klub Eksklusif, Ganesha Executive Club Lounge
Hotel Indonesia Kempinski Jakarta  -Traveloka.com
Klub eksekutif yang terletak di lantai 7 bangunan Hotel Indonesia Kempinski Jakarta ini memberikan pemandangan langsung menghadap Bundaran HI yang terkenal itu. Gak cuma rasa nyaman dan eksklusif, Ganesha Executive Club Lounge menawarkan berbagai manfaat, seperti akses internet gratis berkecepatan tinggi, sarapan, makanan ringan, makan malam, dan berbagai pilihan minuman. 

Selain itu, tamu Club Lounge juga dapat menikmati promosi khusus untuk restoran dan spa, plus fasilitas setrika gratis untuk satu pakaian bisnis saat kedatangan.
Di sini juga bisa berkumpul dan bersantai bersama teman-teman dan keluarga sambil bersantai menonton acara TV kesukaan. Jangan jauh-jauh kesini malah nonton india atau sinetron ya? Agak elit dikit ngapa. Wkwkwk

Bahkan jika terpaksa bekerja karena deadline kantor, lounge ini juga menyediakan komputer pribadi dan printer. Mantap, ey!

Seluruh fasilitas Ganesha Executive Lounge diperoleh gratis oleh para tamu suite dan Executive Grand Deluxe. Tamu di kamar lain juga dapat menikmatinya dengan membayar biaya peningkatan. Untuk anak-anak yang sudah berusia 12-17 tahun akan dikenakan harga penuh per orang.

Fasilitas Super ala Bintang Lima
Hotel Indonesia Kempinski Jakarta  -Traveloka.com
Gak cuma fasilitas kamarnya yang super duper kece, kualitas pelayanan dan fasilitas umum hotel ini juga gak perlu diragukan lagi. Tersedia pusat kebugaran dan kolam renang yang wajib dicoba. Relaksasi di spa berkualitas untuk melemaskan otot-otot dan pikiran yang tegang juga gak boleh dilupakan. 

Restoran yang menyajikan menu lezat yang pasti menggugah selera adalah nilai tambah lain dari hotel ini. Restorannya juga memiliki klub anak-anak di dalam ruangannya. Jadi jika datang bersama anak-anak, lo bisa santai sambil menikmati prasmanan sembari membiarkan anak-anak menikmati harinya dengan teman-teman sebaya. 

Bagaimana, gak maen-maen kan kemewahan yang ditawarkan Hotel Indonesia Kempinski Jakarta? Selamat mencoba dan bersenang-senang! ^_^ #JanganLupaBahagia

Cerita Gagal Maen Game dan Upgrade Android

Semingguan ini kerjaan gue gak begitu sibuk, ya walaupun gak bisa dibilang slow juga sih. Dengan didukung wifi kantor yang kenceng. Kerjaan gue pas di kantor. Wifian mulu! HAHA... #NikmatTuhanManaLagiYangKauDustakan? :D

Sambil wifian, gue akhirnya download sebuah game yang kemaren belum sempet gue download. FIX! Gue download game FIFA mobile. Mumpung wifi kenceng. Hehe... :D

Game FIFA tadi dengan sadis menghapus game-game yang udah sempat gue download sebelumnya. Alasannya, HP gue memorinya udah mau habis. Jadi, klo mau download aplikasi atau game baru. Ya terpaksa gue harus mengorbankan salah satu aplikasi atau game. Sebagai gamers sejati, gue harus nyobain sensasinya maen game yang menurut gue pasti ajib banget. Yakali game resmi FIFA plus developernya EA Games dibuat ecek-ecek. Gak mungkin lah. Malu-maluin aja kalo sampe gitu.

Sial bagi gue, setelah game FIFA tadi dengan manja masuk ke HP gue. Eh malah gak bisa kebuka. Lemot pula. Bedebah! 
Udah berkorban tapi malah disia-siain. Ibarat lo diputusin pas lagi sayang-sayangnya ya gini. Lebih lagi alasannya diputusin yang klasik dan gak logika. 

"Kita putus! Kamu terlalu baik buat aku."

BULSHIT WOY! Wahai para cewek yang pernah melakukan hal seperti itu, bertobatlah! Ya, klo gak mau bertobat, gue doain lo dapet apa yang lo pengen. Cowok yang gak baik bukan? Aamiin aja dah. Hehe..

Etdah, Intinya mah Game FIFA tadi gak support di HP gue. Ya, wajar sih sebenernya. HP gue masih pake Android Jelly Bean. 

What???? Jelly Bean!!! Lo kudet banget, Nyol!

Iya, emang gue kudet abis. Gue masih pake Zenfone 4 generasi pertama. Gue ketinggalan zaman banget. #CedihCekalih :(

Klo diinget waktu dulu nih ya pas Zenfone 4 baru rilis, gue pertama kali pegang HP ini berasa canggih banget. Serius!
Eh setengah tahun kemudian HP ini menghilang dan udah gak diproduksi lagi. Sial banget, kecanggihan teknologi begitu cepat. 

So, tapi gue berterima kasih dengan HP gue ini. Ya, berkat dia gue bisa tetringan pas ngeblog di laptop, blogwalking bahkan beberapa bulan gue ngetik pake HP ini. Sangat berjasa lah intinya. Thanks my smartphone! ^_^ *Tulisan ini aja gue ketik di Zenfone 4. BOOM!

Lanjut ke cerita gue gagal maen game. Efek gak bisa maen FIFA buat gue jadi mikir keras yang akhirnya tercetus ide brilian. 

"Kenapa gue gak upgrade android aja ya?" 

Apalagi di kantor wifi kenceng banget. Feeling gue mengatakan kalo udah upgrade ke kitkat pasti bisa maen game ini. Okelah, dengan kekuatan bulan dan bintang. Gue akhirnya nyoba naekin android ke kitkat. Tentunya didukung tutorialnya yang bertebaran di google.

DEG!

Beberapa menit kemudian gue terus mencoba dan tentunya ada rasa takut. Ya takut malah HP gue jadi rusak.

BOOM! 

Terdengar bunyi ledakan dari mulut gue sendiri. Zenfone 4 dengan manja berubah menjadi kitkat dengan selamat sentosa. Gue seneng banget. Sumpah deh! 
Senengnya itu ibarat lo lagi ulang tahun campur lebaran campur agustusan campur mantan ngajak balikan dan es campur rasa jeruk purut. Duar lah pokoknya. #LebayBeudDah :D

Langsung aja gue coba maen FIFA mobile. Anjay! Gamenya dengan mulus nan seksi loading sempurna di HP gue. Sebagai gamers yang suka bola, gue sangat suka dengan tampilnya. Apalagi ini resmi. Kalo kata si Kemal Palevi mah gini. "Yoooo... Game gue udah siap yooo!!!" :D
Karena gue udah sukses naekin ke kitkat dan bisa lancar jaya maen game. Layaknya manusia yang penuh nafsu dan gak tau rasa bersyukur, gue mencoba naekin lagi dari kitkat ke lolipop. Gue makin yakin ini bakalan sukses juga, apalagi tutorialnya banyak banget bertebaran di google. So, gue bakalan mencoba upgrade kitkat ke lolipop.

Semua tutorial satu persatu gue selesaikan dengan baik. Sampai akhirnya tinggal fase terakhir. Sialnya gue tunggu beberapa menit bahkan hampir satu jam gue tunggu masih loading aja. Fix! Gue yakin terjadi masalah dan langsung membongkar batre. Cabut batre dan gue nyalain lagi.

Anjir! Sama kayak tadi. HP gue gak mau idup. Cuma loading sampe logo asus doang. Gue cari tutorialnya, dijelasin klo HP gue itu bootloop. Intinya sih gue gagal upgrade android ke Lolipop dan HP gue gak ngehang. Udah itu aja. -___-
Kayak gini aja nih. Damn!
Suer, jantung gue berdebar lebih kencang. Dalam hati cuma mikir kalo HP gue rusak. Gue menyesal, kenapa masih kurang puas dan gak bersyukur. Padahal kalo gue bersyukur dan menikmati sensasi android kitkat. Gak mungkin jadi begini.

Gak mau meratapi nasib. Gue mencoba berbagai cara untuk mengatasi bootloop di HP Asus. Sialnya gak ada yang bekerja dan HP gue gak bisa idup. #RIP

Pasrah. Semua yang gue tau dan gue liat gagal semua. Semua cara flash dan lainnya udah gue coba. Tapi gagal semua. Sampe akhirnya gue kepikiran ngeflash ulang kayak setelan pabrik lagi. Ya walaupun data-data yang gue simpen bakalan lenyap. Tapi daripada HP gue mati, gue lebih milih hapus data.

Ngeflash ulang ke setelan pabrik di HP Asus sebenarnya gue juga gak paham. Tapi sempet liat di konter kayaknya sih cepet dan mudah. Secepet kamu diajak makan gratisan. Hehe

Singkat cerita, bener aja emang mudah ngeflash ke setelan pabrik. Imbasnya data gue hilang. Tapi, HP gue berasa baru lagi dan langsung gue upgrade ke android kitkat. Yah, lumayanlah naek satu tingkat. Minimal gak kudet banget lah. Hehe


* * *

So, buat lo yang masih pake HP yang katanya kudet atau apalah. Nikmatin aja. Toh masih punya berguna dan manfaat kan?

Jujur gue juga ngerasa kudet. Banyak aplikasi yang gak bisa nempel di HP. Tapi gue masih bisa melakukan banyak hal dengan HP ini. Klo ngejer teknologi mah gak ada matinya. Setuju?

Oleh-oleh Khas Lampung


Masih inget cerita pulang kampung gue? Ya, tulisan ini masih nyambung lah sama kelanjutannya. Selamat membaca ya! ^_^

Meninggalkan zona nyaman di rumah tercinta akhirnya tiba juga. Awal januari kemaren ini gue harus sudah sampai di tempat kerja. Dan... Alhamdulillah gue sudah sampai di Kalimantan dengan tepat waktu yang telah ditentukan dengan selamat sentosa.

Biasanya hal yang di tunggu kedatangan seseorang saat bepergian adalah oleh-oleh. Nah, disini gue bakalan share oleh-oleh yang gue bawa ke tempat kerja. #BukanPamer #BukanRiyak

Karena bingung memilih oleh-oleh apa yang cocok. Terbesit ide untuk membawakan oleh-oleh yang tentunya khas dari daerah gue. FIX! Akhirnya gue memilih makanan yang Lampung banget. Gue sengaja cari oleh-oleh yang khas, karena inilah cara gue mempromosikan Lampung. #Halah

Apa aja oleh-oleh yang gue bawa? Makanya baca sampe akhir dong. Hihi
1. Kopi Lampung
Lampung sejak dulu kala terkenal dengan kopinya. Hampir sebagian besar wilayah Lampung merupakan perkebunan kopi. Ya, mungkin ini udah jadi tradisi orang Lampung. 

Gue bawa oleh-oleh Lampung ini karena semua orang kalimantan suka dengan kopi. Jadi, kenapa gak gue perkenalkan Kopi Khas Lampung yang terkenal mantap jiwa. Selain itu, gue juga milih Kopi Lampung karena gak begitu besar untuk dibawa. Tentunya murah meriah ey! #AnakEkonomiSejati #GakMauRugi

Belakangan ini Kopi Lampung mengalami perkembangan yang baik. Mulai ada beberapa varian kopi yang kekinian banget tapi tentunya tidak menghilangkan cita rasa keaslian kopi tersebut.

Eh iya, tapi yang gue bawa ke Kalimantan itu cuma kopi asli kok. #LebihMurahEy #GakMauRugi
Lain kali klo gue pulang kampung lagi, mungkin gue bakalan bawa oleh-oleh kopi yang kekinian deh. Ya, semoga aja. ^_^

2. Keripik Lampung
Selain kopi, Lampung juga terkenal dengan keripik yang TOP BGT. Gak percaya? Search google aja. Hihi

Keripik Lampung yang gue maksud disini adalah Keripik Pisang. Ya walaupun banyak juga keripik singkong, talas atau lainnya juga banyak di Lampung. Tapi yang menurut gue numero uno itu adalah Keripik Pisang.

Keripik Pisang Lampung saat ini juga makin kekinian dengan berbagai varian rasa. Dari rasa coklat, keju, kopi dan lain-lain. Ya, mungkin mengikuti perkembangan zaman yang makin beragam dan kekinian.

Eh Tapi, oleh-oleh yang gue bawa kemaren merupakan Keripik paling enak sedunia. Selain enak tentunya sangat murah. Ya, dengan keahlian tangan Ibu gue yang pinter masak, gue pun dibikinin Keripik Pisang Lampung khas buatan ibu gue. Gak ada tandingannya deh. Gak percaya? Pas lebaran maen ke rumah makanya. Hihi..
Selain buatan Ibu gue paling enak, juga karena lebih hemat. #IbuGueGakMauRugi #IbuGueJugaAnakEkonomiSejati

* * *
Ya, cuma itu sih. Walaupun gak banyak yang penting kan ikhlas. *Anjir! Dengan gue pamer gini termasuk ikhlas gak ya? Hihi #BodoAmatDah

Klo lo udah pernah maen ke Lampung. Pasti tau deh sama yang gue tulis itu tentu benar. Yang belum pernah, ada baiknya lo sekarang mulai mikir deh untuk ke Lampung. Ayo ah, ke Lampung. Klo bukan sekarang kapan lagi. Lampung itu keren cuy! #VisitLampung #PesonaLampung #GueMauJadiKepalaDinasPariwisataLampung #DoainGueYak

NB: Buat lo yang masih atau rencana ke Lampung. Kopi dan keripik lampung yang paling gue rekomendasikan untuk dijadikan oleh-oleh. ^_^

Mengapa Perubahan Pesat Sekolah Terjadi Saat Gue Udah Alumni? WHY!!!

Postingan ini terinspirasi saat gue pulang kampung kemaren. Sekarang mah gue udah kembali ke Kalimantan lagi. Berasa bentar pulang kampung kemaren. Padahal ya bisa dibilang gak bentar-bentar banget sih. Fiuh! Emang gak ada habisnya klo kangen sama keluarga itu. Huhu...

[Baca Juga: Pulang Kampung dan Cerita Menginap di Bandara Soekarno hatta] 

Pada pulang kampung kemaren itu. Gue nemu informasi di salah satu media sosial kampus gue. Isinya sih membanggakan, karena yang awalnya kampus gue itu akreditasi B sekarang berubah menjadi A. Terus yang kampus gue keliatan bangunan banyak yang rusak. Eh sekarang lagi pembangunan besar-besaran. Bangga? Ya, tentu aja. Tapi ada juga sedikit kesedihan. Gue gak bisa menikmatinya. :((((

Sialnya kejadian ini gak cuma pas ngampus aja. Di setiap jenjang gue melewati fase kayak gini. Paling 1-2 tahun, sekolah yang gue tinggalin bakalan lebih maju. Nah tulisan lengkapnya di bawah ini. Selamat membaca. ^_^

1. TK (Taman Kanak-kanak)
Sebenernya gue gak inget apapun yang gue pengenin pas TK. Gue tulis disini biar pamer aja. Klo gue pernah TK. Hehe...
Serius, gue lupa apa yang gue pengen saat itu. Jangankan itu, muka temen-temen pas masih TK aja gue banyak yang lupa. Maklum aja, hardisk otak gue lagi di format nih. Banyak virus! :D

Ngomongin soal pendidikan anak di jenjang TK. Gue agak shock sama gambar ini yang gue dapet dari sosial media facebook. Coba deh liat. Menakjubkan bukan?
Sumber: Akun Facebook Kementerian Humor Indonesia
Gimana? Masuk TK aja udah kayak ujian masuk CPNS atau masuk perguruan tinggi. Sempet mikir, klo gue udah punya anak. Bakalan persaingan ketat gak ya pas masuk play group. *Calon Ayah yang bertanggung jawab. :D :D

Kembali ke topik pembicaraan aja deh. Intinya gue gak inget apa yang gue pengen saat menjadi siswa TK dan kenyataan saat gue udah alumni. Serius!

2. SD (Sekolah Dasar)
Nah, klo pas SD gue inget banget yang gue pengen dan gak kesampean. Gue inget, waktu itu SD gue masih pake papan Blackboard, jadilah klo nulis di papan tulis pake kapur ajaib. Gue sedari dulu pengen banget nyium bau surga. Eh maksudnya nyium harumnya tinta ala spidol. Wangi. Tapi sampe gue udah lulus SD. Gue gak pernah mencium bau spidol.

Selain itu. Gue juga pengen punya lantai keramik. Sebagai anak desa yang masih udik. Gue masih culun abis sama yang namanya keramik. Entah kenapa gue pengen ini. Mungkin kebanyakan nonton sinetron deh. Keren aja gitu klo sepatu kita menyentuh keramik dan berbunyi... "Cit... Cit... Cit..." Berasa keren dan keliatan mahal sepatu gue. #SombongDikitAh :D

Sampe gue kelas 6 SD gak ada perubahan sama sekali. Akhirnya pas gue lulus dan udah jadi alumni 1 tahun. Gue denger dari adik gue yang sekolah juga disana, katanya lagi ada pembangunan besar-besaran. Masih kata adek gue lagi.

"Apa dek yang berubah?" Tanya gue.
"Bangunannya baru semua, kak. Eh iya sekarang udah keramik loh, kak. Keramiknya harum banget, kak!" Seru adek gue dengan muka polos.
"SIALAN! Ini impian gue dari dulu." Gerutu gue dalam hati.
"Sekarang juga kursi-kursi yang jelek udah gak ada, kak. Diganti semua. Terus Kantor dan WC juga udah keren sekarang. Eh iya, udah pake spidol juga klo ngajar sekarang, kak. Mantap lah sekolah disana." Seru adek gue penuh kebanggaan.
"Ohh..." Ucap gue.

Dalam hati gue mikir. Gini amat ya hidup gue. Dari dulu gue mendambakan perubahan di SD. Sialnya baru terkabul pas gue jadi alumni. Damn lah!

3. SMP (Sekolah Menengah Pertama)
Memasuki jenjang SMP, keinginan gue punya papan white board terkabul. Gue udah bisa ngerasaian apa yang sering diomongin temen gue yang beda sekolah pas SD. Dia selalu pamer klo sekolahnya udah pake spidol. Seinget gue waktu pake spidol pertama gue gugup, bukan karena gak bisa makenya, tapi karena disuruh maju gue gak bisa. Muahaha...

Gue bahagia saat itu. Beginilah anak SMP pada umumnya. Kebahagian begitu receh. Tapi gue puas mengingat kenangan saat-saat pertama kali megang spidol. Jantung berdebar layaknya cinta pada pandangan pertama terus diajak jalan ke rumah makan dan lupa bawa dompet. Hehe..

Tapi, dijenjang SMP gue masih belum mendapatkan kelas yang memiliki keramik. Maklum, SMP gue bisa dikatakan biasa aja. Walaupun itu SMP negeri.

Nah, pas SMP. Ada satu keinginan saat itu. Gue inget banget klo pelajaran TIK (Teknologi Informasi & komunikasi) atau bahasa gampangnya belajar komputer. Gue dan temen-temen harus berjuang mati-matian untuk mendapatkan kursi dan komputer. Pada saat itu, komputer yang ada di sekolah gue cuma ada 20an. Dengan jumlah siswa sekitar 30. Berarti ada beberapa anak yang gak dapet komputer sendiri. Yah, walaupun disuruh gantian sama guru, namanya juga anak-anak. Tetep susah diatur.

Ya, seperti yang gue bilang tadi. Saat jam pelajaran ganti, semua siswa berceceran keluar menuju lab. komputer. Udah kayak mau perang dunia aja klo udah berebut kursi itu. Pada saat SMP, dengan badan yang kurus kering dan klo lari bentar langsung engap. Gue sering gak kabagian tempat. Jadilah gue penebeng sejati. Mungkin karena psikologis ini yang membuat gue suka nebeng dalam hal apapun sampe sekarang. #AnakEkonomiSejati #GakMauRugi :D :D

Eh iya, pas SMP juga lebih kebanyakan teori juga sih tempat gue. Nama-nama tombol dan fungsinya yang selalu diajarkan. Klo praktek cuma microsoft word, excel, power point dan paint yang gue inget diajarkan di sekolah. Dulu, zaman SMP gue belum kenal internet. Sampe gue mau lulus SMP. Gak pernah ada perubahan sama sekali. Ya ada paling sedikit. beli komputer 1, ada 2 yang rusak. Sampe kelas 3 bener-bener cuma beberapa aja yang masih tersisa. jadilah kita cuma belajar teori, teori dan teori.

Gue akhirnya lulus SMP. Hampir satu tahun lebih dan akhirnya gue kembali ke SMP. Ada acara buka bersama alumni SMP gitu pas sekolah. Jadi gue, guru dan temen-temen banyak bercerita tentang sekolah dan bagaimana kehidupan di SMA. Sampe akhirnya topik ke lab komputer. Kata pak guru, sekarang komputer di lab udah baru semua dan mencukupi seluruh siswa plus udah bisa pake internet. Damn lah!

4. SMA (Sekolah Menengah Atas)
Alhamdulillah gue akhirnya bisa masuk di SMA terfavorit. Maklum aja sih, SMA gue satu-satunya SMA negeri yang ada di kecamatan tempat gue tinggal. Hehe..

Fase ini dengan mengucap syukur, gue akhirnya bisa sekolah dengan lantai keramik. Fiuh! Sejak SD mendambakan lantai keramik dan baru bisa merasakan setelah beberapa tahun kemudian. Penantian yang luar biasa. Jujur, ekspekatasi gue sama lantai keramik biasa aja, gak ada sesuatu yang membanggakan. Mungkin karena faktor sekarang gue udah SMA kali ya. Klo dulu kan masih anak-anak. Huft.

Cerita lama kembali terulang di fase SMA. Kembali saat pelajaran TIK alias komputer. Masih sama cupunya dengan cerita SMP. Kembali gue harus berjibaku dengan teman yang lainnya. Yah, disyukuri aja kala itu. Alhamdulillah saat itu gue udah kenal sama internet. Gue diajarin bagaimana caranya search google yang baik dan benar. Gue berasa cupu banget, soalnya banyak temen-temen gue yang beda sekolah pas SMP udah maen internet dari lama. Gue? Baru kenal pas SMA ini. #MIRIS -____- Etapi, ada nilai plus juga pas SMA. Gue udah tau yang namanya blog loh. Ya, walaupun cuma denger. Itupun gak pengen tau lagi. hehe.. Cerita lengkapnya klik disini. ^_^

Gue akhirnya lulus SMA. Pas udah masuk kuliah, gue dapet info dari temen. Isinya sih klo lab komputer SMA gue kebobol maling dan semua isinya Ilang semua. Astagfirullah! Maling, yang kamu lakukan ke SMA gue itu jahat! *Semoga yang maling cepet tobat. 

Tapi dari kejadian kemalingan itu ada hikmah yang bisa diambil. Begini, beberapa bulan kemudian setelah tragedi itu, gue dapet kabar dari grup facebook. SMA gue beli peralatan & perlengkapan komputer baru. Alhamdulillah...

5. Kuliah (Kuli Payah)
Gue kuliah di Universitas terbaik di propinsi gue. Gue bisa bilang itu, karena lagi-lagi kampus gue adalah satu-satunya kampus negeri. Hehe

Sama seperti di awal postingan. Dulu pas gue masih mahasiswa, gue bener-bener mendambakan kelas yang nyaman. Ya, boleh dibilang kampus gue emang bagus. Tapi entah kenapa kelas yang sering gue pake cukup suram. Gak ada AC (Ada sih AC, tapi lebih sering rusaknya). Selain itu, kaca-kaca jendela juga banyak yang pecah dan gak terawat.

Jujur, saat itu gue mendambakan kelas yang dingin (Baca: Butuh AC). Untuk kelas keramik mah udah gak kepikiran lagi malahan. udah ketinggalan zaman. Hehe

Lebih parah lagi WC di deket kelas gue. Sangat menyeramkan dan menakutkan. Biasanya klo gue mules saat ngampus, gue lebih baik bawa motor terus ke masjid. Iya, cuma mau buang air besar gue harus kesana yang jaraknya gak terlalu jauh, masih kompleks kampus juga. Bagi gue, buang air besar itu punya seni tersendiri. Jadi klo gak nyaman, gue gak bisa membuat seni yang berkualitas. HAHA...
Klo udah diujung sih apa boleh buat, gue terpaksa masuk WC itu. Paling juga setelah gue Keluar WC, udah kayak orang sakau sih biasanya. Kebanyakan ngisep aroma tersuram di dunia. Shit!

Sampe akhirnya gue lulus kuliah di akhir 2015. Beberapa bulan kemudian tepatnya bulan desember tahun kemaren. Gue dapet info klo kampus gue naek kelas, dari akreditasi B ke A. Akreditasi gak mungkin didapat tanpa ada perubahan, gue cek lagi di berbagai sosial media kampus gue. BOOM! Ternyata bener, udah banyak perubahan besar-besaran. Kelas gue juga udah ada AC sekarang. Wah! bersyukur banget deh adek-adek kelas gue itu. Bisa nyaman belajar. Alhamdulillah...

* * *
Hmm... Kayaknya cuma segini dulu deh tulisan ini. Terimakasih buat lo yang udah baca sampe selesai. Klo kalian punya pengalaman kayak gue. Tulis di kolom komentar ya! ^_^

Pulang Kampung dan Cerita Menginap di Bandara Soekarno Hatta

Selamat pagi, Indonesia! ^_^
Sudahkah kamu berbagi kebaikan di hari ini? Ya... Semisal berbagi kebaikan di facebook dengan share, like dan komen status facebook yang buat kamu masuk surga gitu. Hehe
Pokoknya, semoga kita selalu diberikan kemudahan untuk berbuat baik, ya. ^_^

* * *
Oke, langsung aja. Beberapa waktu yang lalu dipostingan sebelumnya. Gue ngomongin tentang Kalimantan Tengah. Tempat gue mengadu nasib di perantauan. Tapi, belum sempat gue berbagi cerita tentang keasyikan di Kalimantan Tengah. Eh, gue harus pulang kampung dulu. Yes, tepat tanggal 16 Desember 2016 gue ambil cuti sampe tahun baru. Jadi tulisan ini tentang keseruan pulang kampung untuk pertama kalinya. BOOM! #Alay!

Bisa dikatakan pulang kampung ini cukup jauh. Gue bekerja di Kalimantan Tengah dan rumah gue (Masih numpang di rumah orang tua gue sih :D) berada di ujung pulau Sumatera. Tepatnya di Propinsi Lampung. Klo nilai IPS lo gak nyogok, pasti lo langsung kebayang gimana jauhnya. Hehe…

Tapi... Demi bertemu keluarga. Apapun akan gue lakukan, karena materi, jarak dan lainnya bukan alasan untuk tidak bertemu keluarga. ^_^ #Halah #PadahalPengenKetemuPacar #JombloJanganBaperYak

Karena disetujui oleh atasan untuk ambil cuti. Gue akhirnya mempersiapkan semuanya. Termasuk tiket pesawat terbang ke Lampung. *Yohooo!!! Gue naek pesawat (Lagi). :D :D

Sebagai anak ekonomi yang gak mau rugi. Gue mencari tebengan menuju bandara yang letaknya di Kota Banjarmasin (Kalimantan Selatan). Kira-kira ditempuh selama 12 jam. Klo gue ke Ibu kota Kalimantan Tengah mah jarak yang gue tempuh cukup jauh plus jalannya rusak. *Padahal mah tebengan gue ke Banjarmasin sih. Hihi...

Sebagai tebengan sejati, gue seyogyanya dan sejakartanya harus menyesuaikan dengan jadwal yang gue ikuti itu. Apa boleh buat dia ambil penerbangan jam 6 sore, gue seharusnya agak lebih malam karena gak enak apabila gue ambil lebih siang. Keburu-buru gegara gue kan gak enak. #TebengersYangTauDiri

Oh iya, jadwal penerbangan ke Lampung harus transit dulu ke Jakarta. Gue lebih memilih untuk beli 2 tiket. Karena jika beli tiket transit, harganya kemaren sih lumayan mahal. Beda 300 ribu uy! Lumayan kan bisa beli kuaci satu keluarga. Hehe

Penerbangan gue ke Jakarta jam 8 malam dan penerbangan ke Lampung jam 7 pagi. FIX! Gue menginap di Soekarno Hatta.

Alasan kenapa gue lebih memilih menginap di Soekarno Hatta. Pertama, gue gak punya temen atau keluarga yang deket dari bandara. Kedua, klo gue pesen hotel. Takutnya malahan ketinggalan pesawat. Gue udah ngantuk banget. Sedangkan jadwal keberangkatan jam 7 pagi. Jadilah gue memilih alternatif yang simpel ini. #PadahalMahGakMauRugiBayarHotel #AnakEkonomiSejati

* * *
Singkat cerita dengan muka yang hampir mabuk efek kebanyakan ngisep AC mobil selama 12 jam perjalanan plus ngisep AC pesawat terbang. Gue terkulai lemas tak berdaya di Soekarno Hatta. Muka gue udah kayak ditunjuk maju kedepan sama guru. Berkeringat dingin, pucet dan gugup. :D *Ini mabuk atau kelaperan ya? Haha...

Sampe di Soekarno Hatta sekitar jam 10 malam. Gue langsung ambil posisi untuk bersender di kursi sejenak. Letih abang, dek! ^_^

Setelah memiliki cukup tenaga untuk berjalan. Gue mau cari tempat yang agak nyaman untuk istirahat. Sepanjang jalan di area bandara gue takjub. Disini tetep ramai orang yang akan berangkat dan pulang dari pesawat. Banyak juga orang-orang yang seperti gue. Semakin lama gue berjalan, semakin banyak orang yang tergeletak di kursi. Bagi gue, bandara lebih dari hotel. BOOM! :D

Ini pengalaman pertama gue menginap di bandara. Gue gak mau menyia-nyiakan pengalaman berharga ini. Jadilah gue jalan-jalan bentar. Nih hasil foto gue.
Takjub gue sama jalan aspal Soekarno Hatta yang warna warni begini. Haha... Gue gak punya bakat foto, jadilah yang beginian gue foto. Btw, gue lupa mau foto orang yang tiduran di kursi. Maklum, gak niat bikin postingan ini sih. Hihi...

Waktu semakin malam dan gue akhirnya bener-bener lemes. Gue mencari tempat untuk sekedar istirahat sampai besok pagi. Gue duduk di kursi yang cukup aman.

Beberapa saat gue duduk. Ada bapak-bapak bersama anaknya yang juga duduk di kursi yang sama dengan gue. Gue akhirnya mengajak beliau mengobrol santai. Dari yang gue dapat, beliau akan ke Surabaya dengan keberangkatan pukul 04.00 WIB. Jadilah mereka juga menginap di Soekarno Hatta. Sama seperti gue.

Tanpa terasa, gue pun memejamkan mata dan tertidur. Malam itu gue sering bangun karena gak nyaman banget. Apalagi ditambah perjalanan jauh yang udah gue tempuh.

* * *
Esok harinya sekitar pukul 04.00 WIB. Gue bangun dan menuju mushola untuk menunaikan solat subuh. #Pencitraan #BiarDikiraAnakSoleh

Setelah solat, gue menuju terminal keberangkatan. Langsung aja gue membuka Google maps. Nih! Posisi gue dan terminal keberangkatan gue. Gue saat itu berada di terminal 1A dan keberangkatan ke Lampung ada di terminal 2F.

JAUH BANGET!!! BANGKE!!!

Karena gue baru 2 kali ke Soekarno Hatta. Gue belum tau hal beginian. Cupu banget emang. :(((
Karena gue percaya sama google maps. Jadilah gue berjalan kaki kesana. Sialnya di ujung jalan malah jalan raya. Gak ngomong nih klo jalan besar kayak gini. Rame banget lagi gak ada hentinya.

"Gue harus lewat mana ya? Pinjem baling-baling bambu doraemon apa ya?" Pikir gue dalam hati.

Gue melihat jam udah pukul setengah 6 dan gue masih belum menemukan tempat keberangkatan. Kebodohan gue berasa banget. Dari semalam tenang-tenang. Eh, paginya malah kalang kabut kayak gini.
Semakin gue terpepet oleh waktu. Otak gue makin bekerja dan mempunyai ide untuk bertanya ke petugas bandara. Dengan nafas yang terengah-engah, gue bertanya kepada satpam yang sedang siap siaga.

"Pak, terminal 2F itu disebelah mana ya?" Tanya gue pura-pura bego dan gak tau apa-apa.
"Itu ada diseberang sana, mas. Klo mau kesana naek Bus Shelter aja. Tunggu aja disana." Jawab Pak Satpam.
"Klo jalan gak bisa ya, pak?" Tanya gue penasaran.
"Klo jalan ya lumayan jauh. Apalagi jalanan padet begini. Bus Shelter gratis kok. Tiap 10 menit biasanya lewat. Jawab Pak Satpam dengan singkat dan jelas sambil menunjuk tempat Bus Shelter berhenti.
"Makasih, pak!" Ucap gue dan langsung menuju tempat pemberhentian bus.

Patut diingat, Bus Shelter itu adalah bus khusus yang memang disediakan untuk anter penumpang yang kebingungan kayak gue. Yang bikin gue gak tanya-tanya lagi sih karena Pak Satpam bilang GRATIS! #AnakEkonomiSejati

Dalam hati, gue merasa semakin bodoh. Gue udah jalan sampe keluar keringet dingin. Eh ternyata ada Bus gratis kayak gini. Kan Bangkeeeeee!!!!

Bener kata guru gue, malu bertanya sesat di jalan. Gue merasakannya kali ini. Gue sesat! Sesattttt. :((((

* * *
Saat Bus Shelter datang. Gue masuk. Dalam hati gue takut Bus ini malah menyesatkan gue. Gue takut Bus ini mau ke Papua atau malah maluku. Bahaya kan klo gue kesesat sampe sana. Gue terus berdoa dan berdoa agar Bus sampai di terminal 2F, bukan Papua ataupun Maluku.

Dan... Beberapa menit kemudian. Doa anak soleh kayak gue, terkabul. Bus berhenti dengan manja di terminal 2F dengan aman dan sentosa.
Suasana pagi di parkiran Bandara Soekarno Hatta :D

* * *
Singkat cerita gue akhirnya naek pesawat menuju Lampung. Belum sempat tertidur pulas, eh pesawat udah mau sampe. Perjalanan emang ditempuh gak sampe 1 jam. Hehe

Setelah beberapa bulan merantau, akhirnya gue bisa menghirup oksigen dari tanah kelahiran, Lampung. Sialnya yang gue hidup pertama bau mulut gue sendiri. Iya! Gue lupa gosok gigi dari semalam. Gak usah gue kasih tau ya aromanya kayak mana, yang pasti Bangke banget lah!!

Gue berjalan menuju tempat penjemputan. Adek tercinta gue yang akan menjemput. Gue akan melanjutkan perjalanan lagi dengan menggunakan sepeda motor. Beberapa menit kemudian gue sampai rumah dengan selamat.

4 Hal yang Bikin Gue Yakin, Klo Orang Indonesia itu Luar Biasa!

Indonesia. Ya, begitulah orang-orang menyebutnya. Sebuah negara yang memiliki sejarah panjang dan memiliki pengaruh besar terhadap dunia.

Indonesia lahir atas perjuangan para pendahulu yang rela mengorbankan apapun demi cita-cita yang mulia. Bangsa merdeka!

Gue percaya para pendahulu kita telah berjuang dan rela berkorban demi mencapai tujuan itu, Indonesia yang merdeka. Selain itu, para pejuang bangsa juga ingin membuat Indonesia menjadi negara yang besar. Bukan hanya menjadi negara penggembira. Ya, gue yakin akan hal itu.

So, tulisan ini cuma mau menegaskan dan ngasih tau aja bahwa orang Indonesia itu luar biasa. Inget, ini versi gue. Jadi klo gak sesuai ekspektasi lo semua, jangan baper ya. Kan kita negara yang bhineka tunggal ika. Merdeka!

Langsung aja, selamat membaca! ^_^

1.     Orang Indonesia itu Ahli Bahasa
Gak usah gue jelasin secara rinci, lo juga tau klo Indonesia memiliki banyak suku. Tiap-tiap suku di Indonesia memiliki bahasa dan keunikan masing-masing. Dikutip dari wikipedia mengatakan bahwa terdapat 748 bahasa yang digunakan di seluruh Indonesia. BOOM! *Dan gue baru bisa sekitar 4 bahasa. Cuma 0,53%. #Miris! :(

Bayangpun, dengan keanekaragaman bahasa yang dipakai ini, tidak membuat orang Indonesia puas diri.
Mengapa gue bilang begitu? Dengan keanekaragaman bahasa yang dimiliki. Utamanya anak muda Indonesia tidak pernah puas, dan membuat mereka lebih kreatif lagi. Iya, dari anak muda yang kreatif itu mereka mulai mempopulerkan bahasa alay dan gaul. Bahasa yang saat ini sedang trendi di kalangan anak muda Indonesia.

Bahasa alay nan gaul juga makin sering gue denger di program TV yang begitu lihai mengeksplorasi kreativitas anak muda itu (Acara alay). Teruslah berkembang wahai bahasa alay nan Gaul! :D

Gimana? Kurang kreatif apa lagi coba orang Indonesia?
Udah punya bahasa daerah yang begitu banyak. Tapi tetep ingin mengembangkan bahasa lagi. Salut dengan kreatifitas anak muda Indonesia. ^_^

2.     Orang Indonesia itu Ambisius
Kita sama-sama tau bahwa negara kita adalah negara kepulauan terbesar di Planet Bumi. Dikutip dari wikipedia, ada 17.508 pulau di Indonesia. Sangat fantastis bukan?

Namun dengan sikap tak ingin kalah dari bangsa lain ini membuat kita begitu ambisius. Terutama dalam hal pulau. *Untuk ambisi jomblo yang pengen punya pacar, gak akan gue bahas. Ini bacaan aman buat para jomblo! Hehe


Ya, di beberapa negara memang sudah banyak yang memulai reklamasi pulau buatan. Dengan berbagai sebab, mereka melakukannya. Contohnya Singapura, Dubai, Korea Selatan, Jepang, Cina dan lain-lain yang dengan sukses membuat pulau buatan.

Ya, mungkin karena kita takut tersaingi sebagai negara kepulauan. Akhir-akhir ini mulai muncul isu reklamasi pulau buatan di berbagi daerah Indonesia. Tentu yang paling fenomenal adalah reklamasi Teluk Jakarta. Lo tau kan? Klo gak tau, lo anak kos yang gak punya TV yak? *Dulu gue gitu sih pas ngekos. :((((

Pro kontra sudah tentu ada. Gue mah sebagai warga negara yang gak tau apa-apa mending diem dan ngeblog aja. *Kali aja dapet receh dari ngeblog kan? Hihi...

Gue cuma berharap Indonesia lebih baik. Gue yakin orang-orang hebat Indonesia gak mungkin menyesatkan negara ini ke jalan yang salah. Yosh! Gue optimis Indonesia akan menjadi negara maju dan bisa mensejahterakan setiap warga negaranya. Gue percaya itu. Aamiin...

Untuk reklamasi pulau buatan di Indonesia, klo misal jadi ya syukur, gak juga ya syukur. Gak tau apa-apa sih mengenai dampaknya. *Warga negara yang cupu! :((((

Yang gue tau klo itu beneran terealisasi. Jumlah pulau di Indonesia bakalan lebih banyak dan membuat Indonesia makin eksis sebagai negara kepulauan terbesar di Planet Bumi. ^_^

3.     Orang Indonesia itu Baik Hati
Indonesia katanya adalah negara agraris, maksudnya bahwa hampir sebagian besar penduduk di Indonesia adalah bercocok tanam.

Namun, sikap baik hati orang Indonesia patut di acungi jempol. Gimana gak diacungi jempol coba. Walaupun Indonesia negara agraris tetapi Indonesia masih mengimpor beberapa barang sembako ke negara lain. Kurang baik apa coba orang Indonesia. Salut deh dengan kebaikan hati orang Indonesia. Orang Indonesia selalu ingin berbagi rizki kepada siapun. *Makin kagum aja. ^_^

Lebih salut lagi gue sama berita ini.

Sangat bombastis bukan? Padahal cangkul adalah alat yang sudah pasti dipake petani. Tapi sekali lagi, karena kebaikan orang indonesia kita masih mengimpor. Salut!

4.     Orang Indonesia itu Suka Berbagi
Sebelum kita ke inti yang akan dibahas, ada baiknya kita (Ah jadi baper pake bahasa "kita" :D) sama-sama menyatukan pendapat dari kata berbagi. Takutnya menimbulkan kesalahpahaman. #Halah :D

Oke, menurut gue arti kata berbagi itu adalah Share. Pis! Gak usah galau, gue bener kan? Hehe *Gue bisa tau karena sering liat di facebook. Facebook gue pake Bahasa Inggris gitu loh! :D

Ngomongin facebook, ada baiknya lo pencet like dulu dong fanspage gue. Klik Disini aja! ^_^

Masih ngomongin facebook, gue makin resah mendesah aja liat timeline facebook gue. Makin banyak share-share yang gak jelas. Paling fenomenal sih tentang orang yang sakit parah, ibu-ibu renta, atau hal lain yang bikin kita sebagai umat manusia yang beradab merasa prihatin. Sebenernya status itu sih gak minta apa-apa sih, intinya cukup dibantu dengan komen, share dan like. Nanti yang melakukan hal itu akan masuk surga. BOOM!

Dalam hati gue merasa bangga dengan orang Indonesia yang melakukan itu. Mulia sekali mereka ya, dengan begitu mereka akan cepat masuk surga. Tujuan semua orang pasti ke situ kan? Salut deh.

Selain salut akan hal itu, gue kadang menyelidiki juga. Mereka kok dengan pasti bilang bakalan masuk surga dengan komen, like dan share.

Karena naluri detektif gue emang kuat. Gue akhirnya kepo dan  mencoba menyelidiki. Gue pengen tau mereka bisa tau darimana kok bilang bisa masuk surga. Kali aja gue dapet chanel dan akhirnya punya link orang dalem di surga kayak mereka (Yang posting begituan). Ya, minimal bisa messengeran lah walaupun gak ketemu orang dalemnya yang pastinya masih sibuk nyatet orang-orang yang komen, like dan share. Hihi...

Gimana? Lo makin salut kan dengan orang Indonesia yang suka berbagi kebaikan. Simpel sih cuma berbagi di facebook. Tapi berdampak besar bagi kehidupan. Minimal orang dalem surga tadi udah nyatetin nama lo yang komen, like dan share. Selamat anda sudah tercatat masuk surga. ^_^

* * *
BOOM! Gue yakin setelah baca ini lo makin yakin juga kan klo orang Indonesia itu luar biasa. Sama, gue juga makin yakin dan bangga nih. Hihi...

Klo misal gak setuju. Kan udah gue bilang dari awal, ini versi gue. Klo gak setuju jangan baper ah. Hihi

Ya intinya tulisan gue ini selain hiburan juga sekedar mengingatkan bahwa Orang Indonesia itu Luar biasa. Terimakasih. Salam super! ^_^

* * *
NB: Orang Indonesia yang gue maksud di tulisan ini hanyalah oknum, artinya hanya segelintir orang Indonesia yang melakukan ini. Gak kebayang klo seluruh Orang di Indonesia melakukan hal demikian. Pasti negara ini makin luar... luar... luar... biasa! ^_^