Review Xiaomi Redmi Note 4 setelah pemakaian 7 bulan, Bagaimana kualitasnya?! (Kelebihan dan Kekurangannya!)

Xiaomi Redmi Note 4 merupakan smartphone kedua gue setelah Asus. Ya, walaupun gue cukup menikmati Asus, sebagai lelaki sejati yang suka berpetualang rasanya gue harus keluar dari zona nyaman ini, dan mulai mencari kenyamanan yang baru dari sebuah smartphone (dibaca: cari yang lebih murah! :D). Dan akhirnya gue jatuh hati sama Xiaomi Redmi Note 4. Gue beli Smartphone ini sekitar akhir bulan mei 2017 atau sekitar 7 bulan yang lalu gue mulai menikmatinya. Dan dalam tulisan ini gue mau nulis tentang Review Xiaomi Redmi Note 4.

Oh iya, Klo gak salah Xiaomi Redmi Note 4 merupakan smarptone 4G ketiga yang rilis resmi di Indonesia kala itu. Xiaomi akhirnya telah memenuhi persyaratan TKDN (Tingkat Komponen Dalam Negeri) yang diterapkan di Indonesia dan akhirnya Xiaomi mulai melakukan perakitan dengan mitra manufakturnya di Kota Batam. Dari sini gue jadi paham kenapa banyak smartphone 4G yang cukup lama tembus ke pasar Indonesia. Mungkin terkendala TKDN. Mungkin loh.

Tapi gegara sulitnya mendapatkan Smartphone Xiaomi plus peminat yang kian membludak, banyak pelaku pasar mengambil peluang bisnis ini. Yups, banyak sekali bertebaran Smartphone Xiaomi dengan garansi distributor yang lebih murah. Tapi sayangnya garansi distributor itu gak resmi dan Xiaomi gak menjamin keaslian dari produk distributor tersebut, bukti nyatanya yaitu pihak xiaomi tidak menerima garansi apabila terjadi kerusakan. Jadi ayo beli produk Xiaomi Redmi Note 4 Garansi Resmi Indonesia. :D
Review Xiaomi Redmi Note 4
Dengan harga yang terjangkau namun memiliki kualitas dan spesifikasi mumpuni yang memberikan kenyamanan, gue ngerasa nyaman banget pake hp ini. Berikut ini gue tulis spesifikasinya yang perlu lo ketahui.

Spesifikasi Xiaomi Redmi Note 4

1. Ukuran Layar 5,5 Inci
2. Memori: RAM 3 GB, ROM 32 GB
3. Sistem Operasi: Android 6.0 (Marsmallow)
4. CPU: Qualcomm Snapdragon 625, Octa-core 2.0 Ghz
5. Kamera: Belakang 13 MP, Belakang 5 MP
6. Sim: Dual Sim (Micro Sim/ Nano Sim)
7. Baterai: Non-removable Li-Po 4100 mAh


Kelebihan dan Kekurangan Xiaomi Redmi Note 4:

Dari pengalaman selama 7 bulan ini, jujur gue ngerasa puas banget pake hp ini. Cocok banget buat lo yang suka game. Asli deh, gue rekomendasiin banget buat lo yang suka game plus didukung batre 4100 mah yang buat daya tahan HP Xiaomi cocok banget buat lo.

Dengan didukung wifi, gue sering gonta-ganti game yang pengen gue maenin. Tapi, yang konsisten gue maenin sampe saat ini sih semisal Mobile Legends, Pes 2018, Pes Club Manager. Game-game itu sih yang sering gue maenin dan alhamdulillah lancar jaya. Hehe

Oke, biar enak langsung gue spesifikasikan aja deh kelebihan dan kekurangan xiaomi redmi note 4 Indonesia.


Kelebihan Xiaomi Redmi Note 4

1. Harga Murah

HP Xiaomi emang terkenal dengan harga murah dan berkualitas dikelasnya. Tahun kemaren gue beli di Erafone dengan harga Rp. 2.399.000. Baru aja gue cek ulang di erafone, saat ini harganya 1.999.000. Goks! Udah turun nih.

Coba bandingin Hp Xiaomi dengan Hp lainnya dengan spesifikasi yang mirip-mirip. Rasanya Xiaomi Redmi Note 4 masih juara.


2. Maen Game Lancar jaya

Sampe saat ini game yang pengen gue maenin selalu sukses membuat gue asyik maen game. Contohnya game Pes 2018 dan PES CM yang menguras memori sampe diatas 1 GB. Cek playstore bro!
Intinya sih untuk gamers dengan budget sedikit sih gue saranin beli Xiaomi Redmi Note 4. Klo misal lo punya rekomendasi yang lebih hot dan menggoda. Ayo bandingin di kolom komentar! :D

Eh iya, buat lo yang gamers sejati mungkin bisa dibaca tulisan gue tentang game di blog ini. makasih! ^_^


3. Cocok untuk Generasi Zaman Now

Smartphone zaman now emang harus banget multifungsi, dari aplikasi sosial media biar kekinian, aplikasi gamers biar gak bosen, aplikasi online shop dan masih banyak aplikasi-aplikasi penunjang keseharian yang wajib ada. Dan terbukti dengan Xiaomi Redmi Note 4 ini bisa dikatakan lancar dan gak pernah lelet. Serius deh!

Eh ada sih satu aplikasi yang kadang bikin gue heran. Cuma aplikasi BBM yang buat HP ini lelet. Gue juga gak tau kenapa, sampe gak pernah gue update lagi tapi males gue hapus juga. Untuk tau alasan gue belum hapus BBM, silahkan lo kunjungi "Alasan Gue Masih Pake BBM (Blackberry Messenger)"


4. Batre Super Awet

Efek terlalu lama pake keluaran pertama asus, eh sekarang pake HP Xiaomi Redmi Note 4 Indonesia. Gila! Kerasa banget iritnya HP Xiaomi ini. Damn!

Walaupun dipake dengan insensitas cukup sering maen game dan sosial media aktif. Gue hanya butuh sekali atau dua kali charge dalam sehari itu. Hemat banget! #YouKnowLahGamersItuKekMana :D


5. Kamera

Untuk kamera sih gue gak terlalu ambil pusing, karena gue emang gak ngincer kamera di HP Xiaomi ini. Tapi bisa dibilang kualitas hp ini lumayan lah, gak terlalu bagus dan gak terlalu jelek juga. Cukup lah untuk pamer atau pencitraan di sosial media. Hehe

Eh iya, klo misal HP Xiaomi ini kualitas kameranya lebih jos dan lebih bagus, lalu apa kabar yang ngakunya kamera phone itu? :D #MendingXiaomi


6. Kunci Sidik Jari

Bagi gue ini penting sih, apalagi lo punya temen yang kepo banget sama isi HP lo. Nah ini sih wajib ada menurut gue. Kan bahaya gitu privacy kita diliat-liat sama temen, dan dengan ini privacy gue lebih terjaga. Hehe

Kunci sidik jari pada Xiaomi Redmi Note 4 ada dibelakang dan posisi bawah setelah kamera. Jadi memudahkan lo buat langsung klik saat pegang HP ini. Sampe saat ini kunci sidik jari nyaman banget.


Kelemahan Xiaomi Redmi Note 4:

1. Sinyal Lemah Syahwat

Tidak ada yang sempurna, ya mungkin begitulah kira-kira Redmi Note 4 ini. Begini, gue sering dapetin Xiaomi Redmi Note 4 susah nangkep sinyal.

Gue bilang gini karena gue sering ke desa-desa yang sinyalnya agak merem melek gitu. Disaat HP sebayanya nangkep sinyal, aman-aman aja tuh. Lah HP Xiaomi ini ngos-ngosan nyari sinyal. Gue juga gak tau kenapa emang cuma HP gue, nomor HP gue (Nomor gue dan temen gue satu produk loh, plat merah itu) atau lainnya. Gue gak tau, ini cuma pengalaman gue aja yang akhirnya gue nyimpulin demikian.

Tapi untuk daerah yang emang sinyal kuat dan stabil sih (gak harus 4G kok), gue bisa pastiin lo bakalan menikmati smartphone yang emang bener-bener smart bukan phone doang. Hehe


* * *
Intinya sih setelah pemakaian selama 7 bulan ini gue ngeras puas banget sama performa dan kualitas dari HP Xiaomi ini. GOKS!

Makasih juga udah baca Review Xiaomi Redmi Note 4. Gue cuma sekedar share pengalaman gue aja pake HP Xiaomi ini. Buat lo yang masih bingung and pengen ganti HP. Gak ada salahnya coba pake HP Xiaomi ini. Eh iya, Xiaomi Redmi Note 4 ada vesi 4 RAM GB loh. Lebih Jos pastinya! Beli yang resmi tentunya.

Ciri Kota Maju di Indonesia! Semuanya Faktanya Buat Lo Merem Melek! :D

Kota merupakan kawasan pemukiman yang secara fisik ditunjukkan oleh kumpulan rumah-rumah yang mendominasi tata ruangnya dan memiliki berbagai fasilitas untuk mendukung kehidupan warganya secara mandiri adalah pengertian kota menurut wikipedia. Tapi simpelnya pengertian kota sebagaimana yang diterapin di Indonesia adalah satuan administrasi negara di bawah Provinsi.

Gue menulis ini bukan sok pintar atau kek mana, cuma sekedar share hasil pengamatan gue aja selama melakukan perjalanan ke berbagai daerah di Indonesia. Ya walaupun baru beberapa doang kota besar di Indonesia yang udah pernah gue jelajah. Hehehe

Kota maju? Pasti lo sering denger sebuah kota bisa dikatakan maju atau malah dikatakan tertinggal. Apa sih sebenernya yang menyebabkan sebuah kota bisa dikatakan maju atau malah tertinggal?

Gue dan lo pasti sama-sama sepakat klo Jakarta, Bandung, Surabaya adalah salah satu kota maju dan masuk kategori Kota terbesar di Indonesia. Sepakat? Klo sepakat apa sih yang mendasari atau simpelnya apa sih ciri-ciri sebuah kota bisa dikatakan maju? :D
Gemerlap Monas, Kota jakarta
Jakarta!
Oh iya, Gue gak akan bahas ciri kota maju dari pertumbuhan ekonomi, inflasi kota, pendapatan orang-orang di suatu kota tersebut atau lainnya. Gue gak akan bahas itu, karena itu jelas data yang benar dan pasti gue gak mampu ngitung sendiri dengan keterbatasan gue. Klo ditulisan ini mah berdasarkan hasil pengamatan gue aja yang simpel dari sudut pandang yang lain dan lo juga bisa melakukannya sambil baca ini. Hehe *Padahal mah karena gak paham yang begituan. Maklum aja, pas kuliah sering ngelamun gak jelas! :D

Nah, dari hasil pengamatan saat gue itu. Gue menyadari, bahwa ditiap kota yang maju, memiliki banyak persamaan. Dan, setelah itu, gue berani menyimpulkan dalam tulisan ini. Anjir! Tulisan gue kok serius amat lah ya. Hahaha


Berikut ini Ciri Kota Maju di Indonesia



1. Kota Maju Pasti Banyak Tukang Gorengan

Tukang Gorengan adalah unsur yang paling wajib ada di setiap kota maju. Percayalah, kemanapun dan kapanpun lo berkunjung ke suatu daerah yang tingkat penjual gorengan banyak. Udah bisa dipastikan Kota itu masuk kategori kota maju atau bahkan salah satu kota terbesar di Indonesia. Percayalah!

Klo lo menemukan suatu daerah yang populasi penjual gorengan sedikit. Fix! Kota yang lo singgahi itu belum maju atau tertinggal atau bahasa halusnya masih berkembang. Hehehe


2. Kota Maju Pasti Banyak Bank

Yups, Bank adalah salah satu ciri kota yang maju. Bukan cuma satu bank aja loh, tapi ada beberapa bank dalam satu kota. Yakali klo cuma satu bank mah, semua kota di Indonesia maju. Bukan cuma perkotaan doang, setiap kecamatan yang bahkan agak terisolir pun ada Bank BRI. Salut nih sama Bank BRI.

Maksud gue bank-bank swasta, semisal Bank BCA, Bank Mega dan bank-bank lainnya. Coba deh diinget-inget, ada gak di daerah lo Bank Swasta atau bank besar lainnya?

Secara teori makin banyak bank di suatu daerah menandakan perputaran uang yang beredar baik itu menyimpan maupun mengeluarkan. So, udah pasti geliat perekonomian juga tinggi. Simpelnya gitu. ^_^


3. Kota Maju Pasti Banyak Pengamen Jalanan

Gue pernah ke maen ke Kota Cilegon yang bisa dikatakan salah satu Kota Terbesar di Indonesia dengan industri-industri besarnya ada disana. Gue mendapati pengamen jalanan yang mengerikan, gimana gak ngeri coba? Masak ya ngamen sampe ke rumah-rumah gitu. ngeri ya kan? Ya gue juga gak tau sih itu pengamen emang sering ke rumah-rumah gitu atau cuma pas gue kesana doang, tapi yang gue tau klo pengamen itu di tempat-tempat nongkrong atau bus atau lampu merah doang. Hehehe *Maklum aja, di tempat gue tinggal gak ada pengamen! Yups. Kota gue tinggal saat ini masih tahap berkembang. wkwkw

Gue makin meyakini klo kota maju pasti banyak pengamen jalanan. Gue gak tau kenapa, mungkin salah satu klo dibahas ilmu ekonominya sih gak ada lapangan pekerjaan yang membuat banyak pengangguran, daripada gak ada pemasukan. Ngamen aja gampang. Gak perlu pake ijazah plus tinggal genjreng. Hehehe

Intinya sih di suatu daerah jika banyak pengamen, bisa gue simpulkan daerah itu bisa dikatakan daerah yang maju yang menarik siapapun untuk mengadu nasib di daerah itu.

4. Kota Maju Pasti Banyak Gepeng (Gelandangan Pengemis)

Nah, ini hampir sama kek kek pengamen jalanan. Dengan gemerlap kota yang begitu mempesona membuat banyak orang untuk mengadu nasib, karena kalah bersaing demi memenuhi kebutuhan hidup mereka rela mengemis. 

Tapi gue liat makin kesini banyak yang ngemis karena passion dan hobi. Ya mungkin mereka sering denger kata-kata dari orang bijak seperti kek gini, "pekerjaan yang menyenangkan adalah hobi/passion yang dibayar." :D


5. Kota Maju Pasti Polusi Udara

Gue dan lo pasti menyadari ini, dengan tingkat populasi yang semakin ramai, industri yang maju pesat dan transportasi yang semakin ramai membuat udara di sebuah kota akan tercemar. Ya polusi udara di kota-kota besar dan maju akan lebih tercemar daripada pedesaan. Selain udara yang segar di pedesaan, yang seger-seger lagi itu ceweknya loh. gak percaya? Sering-sering nonton FTV gih! Hehe

Ya, disatu sisi berdampak positif terhadap kemajuan sebuah kota, tetapi disisi lain ada dampak negatifnya. Salah satunya, polusi udara itu.


6. Kota Maju Pasti Sering dikunjungi Artis Nasional/ Internasional

Nah, ini adalah ciri keenam sebuah kota yang  bisa dikatakan maju. Yups, kota itu sering dikunjungi artis papan atas Indonesia sampe artis-artis luar negeri. 

Simpelnya dengan banyaknya artis mau berkunjung ke kota tersebut. Bisa dipastikan kota tersebut memiliki fasilitas transportasi yang baik, penginapan yang baik, keamanan yang baik, tempat wisata yang kece dan faktor pendukung lainnya. Simpelnya sih gitu. Hehe

* * *
Hmm.. Rasanya cuma itu deh yang bisa gue sampaikan. Gue memasukkan Ciri-ciri Kota Maju di Indonesia bukan tanpa sebab, gue tulis berdasarkan pengamatan gue aja. Klo lo ada tambahan lain yang lebih pedas dan renyah. Komen dong! ^_^



- - -
Source picture: https://www.trekearth.com/gallery/Asia/Indonesia/Java/Jakarta_Raya/photo1410086.htm

Gambaran Umum Konoha di Anime Boruto: Naruto Next Generations

Boruto: Naruto Next Generations adalah kelanjutan dari serial Naruto Shippuden. Anime ini fokus pada kisah Boruto (Anak pertama dari Uzumaki Naruto dan Hinata Hyuga) dan teman-temannya sebagai ninja generasi penerus Konoha.


* * *
Setelah menjadi panitia nikahan Naruto dan Hinata pada bulan maret 2017. Gue sedikit tercengang. 

Kenapa?

Karena pada Bulan Aprilnya, Hinata udah melahirkan. Sungguh proses yang sangat cepat. Mungkin Naruto menggunakan jurus seribu bayangan dan membluetooth cakra kyubi ke Hinata. Biar maen kuat dan tahan lama tentunya.

Hasilnya? Luar biasa!

Terbukti di Bulan April Naruto Hinata muncul sebagai sosok Ayah Ibu dan sudah dikarunia 2 anak, Boruto dan Himawari. Cuma dalam rentang waktu satu bulan lebih aja udah bisa nikah, mengandung dan melahirkan, 2 anak pula! Luar biasa emang kekuatan kyubi. :D
keluarga naruto dan hinata
Gue juga curiga di dunia Naruto udah ada program keluarga berencana, 2 anak cukup dan sebagai Hokage Konoha tentunya memberi contoh yang baik. Bukan begitu?

Liat aja di generasi Naruto, gak ada kayaknya yang punya anak lebih dari 2. Iya gak? Program KB yang sukses, beda banget sama di Indonesia. Walaupun udah ada program KB dari dulu, tetep aja banyak anak tuh, katanya sih banyak anak banyak rezeki. Aamiin aja deh. ^_^

Gue jadi mikir, KBnya di dunia Naruto pake apa ya? pil, suntik atau yang biasa gue liat di minimarket itu ya atau ada bentuk-bentuk unik lainnya? Hehe

Di era Hokage Naruto, Konoha berkembang pesat dan maju dalam berbagai bidang. Gue gak tau sih pertumbuhan ekonominya berapa persen, tapi yang pasti dari pengamatan gue. Konoha menjadi salah satu daerah dengan kemajuan yang pesat. Lebih kece lagi, di Konoha udah ada kereta api, video game dan alat-alat canggih lainnya yang sebelumnya gak ada.

Tapi satu hal sih yang menurut gue belum banyak perkembangan di Konoha. Ya, mata pencaharian mereka sehari-hari bisa dikatakan masih sama. Masih banyak yang hidup dan bergantung dari penghasilan menjadi ninja ataupun yang ada hubungannya dengan ninja. Untuk upah minimum jadi seorang ninja gue belum tau, bukan hanya ninja. Tapi UPK (upah minimum Konoha) juga gue belum tau. Data yang di gue masih mentah, takutnya klo gue publikasikan disini akan menjadi masalah dikemudian hari. Hehe... :D

Oh iya, Gue pernah liat generasi penerus Indonesia ditanya oleh presiden kita beberapa bulan lalu. Klo gak salah sempat jadi trending topik juga. beginilah kira-kira.

Cita-cita kamu apa?
Saya pengen jadi YouTubers, pak. Biar terkenal. *Sambil cengar-cengir*

Coba liat klo Hokage tanya pada anak-anak di desanya?

Cita-cita kamu apa datebayo?
Saya ingin menjadi ninja terkuat dan membantu Konoha!

Ya itu emang data gak begitu valid dan belum dipercaya. Tapi lo pasti pernah liat kan waktu presiden atau hokage tanya begitu sama anak-anak kan? 

Intinya apa? Ya, sisi mata pencaharian mereka belum banyak berubah. Bahkan anak-anak Desa Konoha belum ada yang kepikiran jadi YouTubers, Blogger ataupun startup yang lagi happening banget di Indonesia. Kan kayaknya keren gitu klo ditanya pekerjaan sebagai YouTubers, klo level YouTubers udah dilalui dan udah masuk level mastah, biasanya sebutan youtubers mulai ditinggalkan dan berganti menjadi Conten Creator. Hehehe...

Btw, di Desa Konoha udah ada belum ya semisal YouTube, Blog, Instagram atau sosial media lainnya. Gue belum pernah liat sih Naruto dan temen-temen lagi kumpul n makan di kedai Ichiraku Ramen sambil pegang hp masing-masing terus selfie n update status.

Klo untuk alat komunikasi gue tau mereka sudah mampu membuat alat komunikasinya, tapi untuk aplikasi Youtube, Blog, Bigo Live, Instagram ataupun sosial media yang lain gue belum pernah liat itu. FIX! Lulusan pemprograman ada baiknya lo hijrah gih kesana. Mungkin lo bisa kek Bill Gates ataupun Marc Zukerburgnya dari Desa Konoha. Jadi pengusaha Startup terbesar. BOOM! :D

Untuk alat transportasi yang baru terlihat sampe episode ke 38 yang rilis 20 desember 2017 cuma kereta. Ya, baru diperlihatkan alat transportasi modern cuma kereta api. Klo menurut gue sih ya cuma ini alat tranportasi modern yang akan muncul dan mungkin motor atau mobil gak akan pernah dimunculkan di anime ini.

Why?

Gue rasa lebih cepet lari dan lompat deh dari satu pohon ke pohon yang lainnya dari gedung satu ke gedung yang lain. Mereka kan ninja? Ya walaupun gak semua jadi ninja sih. Tapi sifat alamiah merekalah yang akan membentuk karakter tersebut. #HALAH! :D

Pernah liat Naruto pas masih kecil gak? Dia gak pernah belajar ilmu ninja tapi bisa lombat dari rumah satu ke rumah yang lain dengan riang gembira. Apalagi dulu, Naruto terkenal paling bodoh dalam hal apapun. Yups. Sifat alamiah Desa Konoha lah yang membuat alat transportasi nantinya gak laku. Jadi buat pengusaha Indonesia, jangan invest perusahaan mobil ataupun motor ya disana ya. Rugi! :D

Rasanya itu sih gambaran umum Desa Konoha di Anime Boruto: Naruto Next Generations. Klo ada tambahan monggo diselipkan di kolom komentar. Terimakasih yang udah baca tulisan ini sampe akhir. GOKS!



- - -
Sources picture: http://www.ragons.net/2017/04/pasangan-pasangan-di-anime-boruto.html

Alasan Clash Of Clans (COC) Mulai ditinggalkan Para Clasher!

Clash Of Clans (COC) merupakan salah satu game paling fenomenal, COC bisa dikatakan pernah menyandang raja di pasar game seluruh dunia, utamanya Indonesia. Ya, hampir tiap tongkrongan selalu mendengar ciri khas suara dari game coc itu. Sungguh indah! Jeng Jeng Jeng Jeng....

Tapi, sekarang sepertinya ditempat tongkrongan udah jarang denger suara itu. Klo pun ada itu cuma sebatas melepas rasa kangen aja, gak kek dulu yang tiap hari maen game ini mulu. Sekarang sepertinya game COC sepi dan mulai ditinggalkan oleh para clasher. 

Gue sendiri sebagai pemain lama COC, udah lama meninggalkan game ini. Padahal dulu bisa dikatakan hampir tiap hari gue maenin COC. Bahkan saking ngebetnya gue maen game COC, pas pertama kali gue beli smartphone, hal pertama yang gue lakukan adalah cek dulu apakah smartphone yang nanti gue beli bakalan bisa maen game COC dengan lancar atau nggak. Serius deh! 
Maklum, gue dulu bisa dikatakan ketinggalan dalam hal teknologi, ngerasain HP Blackberry yang booming banget itu aja gak pernah, sampe akhirnya era Android muncul. Gue dulu masih setia sama yang namanya, Nokia!

[Baca Juga: Alasan Gue Masih Pake BBM (Blackberry Messenger)]
Alasan Clash Of Clans (COC) Mulai ditinggalkan Para Clasher!
Menurut gue kehadiran game-game yang lebih kekinian bisa jadi alasan utama Clash Of Clans ditinggalkan oleh para clasher. Mungkinkah ini akhir dari Clash Of Clans? Gue juga gak tau. Tapi yang pasti disini gue bahas tentang Alasan Game Clash Of Clans mulai ditinggalkan para Clasher. Selamat membaca!

1. BOSEN
Yups. Sebagai pemain lama COC gue ngerasa jenuh dan bosen maen game ini. Mungkin bagi lo seorang gamers sejati pantang dengan namanya bosen, tapi bagi gue yang ngegame karena cuma mau happy-happy rasanya bosen maen game ini. Gitu-gitu mulu plus gue sering kalah strategi pas WAR. #SeringDibully :D

Ya, lo tau sendiri lah pas ngewar klo kalah di bully habis-habisan. Dulu gue masuk Clan kampus gue, jadi pas ngewar biasanya di kampus atau tempat tongkrongan bareng temen-temen. Niat ngerjain tugas malah adu strategi ngewar. Sungguh mahasiswa calon penerus bangsa yang luar biasa. Sambil maen game aja bisa lulus, apalagi belajar serius coba? Wkwkwk

2. Update Lama
Ya mungkin developer COC sengaja membuat lama supaya game ini makin seru. Tapi yang sekedar mencari hiburan berasa lama banget, bagi gue update pasukan dan armada tempur terlalu lama. Jadi ya bosen nunggunya. Apalagi klo gak dimaenin beberapa hari, banyak maling yang ngambil koin-koin gue. 

FIX! Game COC mengajarkan kita bahwa harta yang dihasilkan dari hasil mencuri pasti gak akan berkah dan cepet ilang. :D

3. Game MOBA
Walaupun banyak yang bully di awal muncul game ini dengan kata-kata, "MOBA kok analog?!" Tapi kita harus sama-sama legowo karena emang kenyataannya game ini begitu populer. Dengan Mobile Legends dan Garena AOV sebagai yang terpopuler menurut gue.

Dan karena kepopuleran yang begitu dahsyat, buat gue ikutan hijrah bermain Mobile Legends. Pun begitu juga dengan temen-temen gue dan para clasher lainnya. Lo juga gimana?

Tapi gue salut sih sama COC bisa bertahan cukup lama. Saat era Pokemon menginvasi bumi, game COC tetep kokoh berdiri disinggasananya sebagai raja game. 

[Baca Juga: 3 Hero Paling Kuat dan Mematikan di Mobile Legends]

4. Clash Royale

Dari bisik-bisik tetangga dan baca-baca, banyak yang bilang Clash Royale membuat game COC makin sepi. Ya, walaupun masih satu developer, nyatanya para penggemar COC mulai terbagi 2 antara terus memainkan game COC atau memulai petualang baru bermain Clash Royale. Imbasnya tentu membuat COC sendiri makin sepi.

Mungkin ini salah satu strategi dari developer kali ya, dimana pada saatnya COC bener-bener membuat gamers jenuh. Supercell masih punya game andalan. Dilihat dari jumlah download, COC dan Clash Royale sama-sama mengumpulkan 100 Juta download. Padahal COC dan Clash Royale usianya terpaut cukup jauh. Luar biasa!


* * *
Begitulah kira-kira Alasan Clash Of Clans (COC) mulai ditinggalkan para clasher. Klo alasan lo sendiri sebagai gamers sejati gimana? Tulis di kolom komentar ya! ^_^

4 Hal Paling Sampah Ketika Main Mobile Legends, Pasti Lo Pernah Melakukannya!

Mobile Legends merupakan salah satu game MOBA paling populer saat ini di Indonesia. Walaupun makin banyak pesaingnya, rasanya Mobile Legends tetep kokoh sebagai game MOBA nomor satu di Indonesia. Gue juga salah satu penikmat game MOBA ini. Btw, udah makin dikit yang komen, "Moba kok analog ya?" Udah bosen kali, atau malah ikutan keseruan game moba ini. Hihihi...

Oke, ditulisan ini gue mau bahas tentang 4 Hal Paling Sampah Ketika Maen Mobile Legends. Mungkin lo juga pernah melakukannya. Dasar sampah! :D
4 Hal Paling Sampah Ketika Main Mobile Legends

1. Asyik Membunuh Monster di Hutan
Mobile Legends sebagai game MOBA dituntut kekompakan saat bertarung dengan musuh. Nah biasanya ada aja gamers sampah yang lebih mementingkan kepentingan pribadi.

Biasanya mereka masuk hutan dan bunuh monster-monsternya. Boleh sih bunuh monster, tapi klo tower aman. Nah ini biasanya asik aja bunuh monster, padahal tower lagi di serang musuh. Dasar gamers sampah!

2. Banyak Bacot
Klo kata anak jaman now, gamers ini kebanyakan micin. Ya walaupun gue gak setuju-setuju banget masalah ini. Buat kamu yang pengen jadi generasi micin. Klik disini bro, gue udah buat tutorialnya. Hehe

Oke, lanjut. Gamers sampah ini emang bener-bener sampah sih menurut gue. Menang bacot doang di chat Mobile Legends.

Hero andalannya dipake, ngebacot.
Kawan dibunuh musuh, ngebacot.
Sinyal lelet, ngebacot.
Hape ngelag, ngebacot.
Mama minta pulsa, ngebacot.

Ya begitulah, ngebacot sambil absen kebun binatang sih menurut gue. Dari Huruf A-Njing, B-Abi, C-icak, D-omba dan seterusnya.

Selain ngebacot, mereka juga berkata kasar dengan tim sendiri. Nyalahin dan terus ngebacot. Serius, sampah banget orang kek gini. Kek dia paling hebat aja maen Mobile Legends. Padahal mah, Sampah!

[Baca juga: 3 Hero Paling Kuat dan Mematikan di Mobile Legends]

3. Nyoba Hero Baru di Ranked Mode
Hal sampah lainnya yang sering terjadi di Mobile Legends adalah nyoba Hero baru. Boleh aja sih nyoba berbagai Hero, tapi ya jangan di Ranked Mode dong bro. Kasian yang ngejer ranking lah, sampah!

Nyoba Hero yang terkuat dan sesuai selera pasti sering kita lakukan sebagai gamers Mobile Legends. Tapi jangan dipake pas di Ranked Mode. Banyak mode yang lain yang bisa dipake untuk nyoba Hero terbaru.

4. Nyerang Lord Sendirian
Pasti kita sering denger istilah Lord. Tapi Lord yang gue maksud disini bukan Lord terkenal, semisal Lord Bendtner, Lord Zlatan, Lord Fellaini ataupun Lord Atep. :D

Nah, ada banyak kebiasaan kita pengen dianggap keren. Salah satunya bunuh Lord sendirian. Tapi itu lebih ke untung-untungan sih, walaupun Hero Lo hebat, tapi klo musuh liat. Kelar lo!

Sangat jarang yang gue liat, ada yang bisa bunuh Lord sendiri. Klo gak mati ditangan Lord ya mati ditangan musuh. Selesai.

Kan udah gue bilang, Mobile Legends itu game MOBA 5x5. Ya harusnya lo tau. Game ini dibutuhkan kerjasama tim tingkat tinggi. Gak asal nyerang doang.


* * *

Nah, agaknya cuma ini deh hal sampah yang sering terjadi di Mobile Legends. Lo juga pernah? DASAR SAMPAH! :D
Tulis di kolom komentar gih, hal sampah apa yang sering lo liat pas lagi maen game. Terimakasih.

Tutorial Menjadi Generasi Micin. Sebarkan! :D

Generasi Micin mungkin salah satu generasi hits dan eksis seantero Indonesia belakangan ini. Ya, generasi micin Indonesia begitulah nama kecenya, terutama di dunia sosial media. Gak percaya? Gak usah jauh-jauh deh. Lo liat komen-komen meme atau yang lagi viral aja. Pasti para generasi micin langsung datang untuk sekedar menebar komen-komen berkualitas. Misal kek gini.

"Dasar! Generasi micin!"
"Dasar otak micin!"
"Kebanyakan makan micin pasti nih!"
"Generasi micin jaman now"
"Micin goreng micin rebus yo! minat? DM bos!?"

Ya begitulah kira-kira para pasukan generasi micin mempromosikan dirinya. 

So, gue disini juga pengen ikut mempromosikan generasi micin. Satu hal yang perlu diingat, gue gak dibayar sama pasukan micin. Murni karena gue pengen bikin generasi micin tetep eksis di Indonesia.

Rencananya dalam tulisan ini, gue mau buat tutorial cara menjadi generasi micin. Oh iya, yang gue tulis nanti sudah sesuai Standar Operasional Prosedur (SOP) menjadi generasi micin. Jadi lo harus menghargai ya, gak boleh di cela. :D

Oke, langsung aja tutorial menjadi generasi micin. Selamat membaca, miciners! :D

1. Beli Micin Halal dan SNI
Untuk menjadi miciners, jangan sampe lo melupakan satu hal yang utama, produk micin yang berkualitas. Selain itu micin yang akan lo konsumsi harus berlabel halal dan sudah bersertifikat SNI. Dengan begitu lo bakalan jadi generasi micin yang berkualitas.

2. Sobek Pinggirnya
Nah, langkah kedua untuk menjadi generasi setelah membeli micin halal dan SNI adalah dengan menyobek sachet si micin di pinggirnya. Gak boleh di tengah ya, harus dari pinggirnya. Ya, memang standardnya kek gitu, harus dipinggirnya. Gue juga gak tau kenapa? Coba aja tanya ke miciners dan ini sesuai SOP. :D

[Baca Juga: Tips & Trik Dapet Pacar Ala Banyol]

3. Tinggal Leb!
Yaudah deh, setelah menyobek dari samping Dilanjutkan dengan... Tinggal Leb! Nikmat mana lagi yang kau dustakan wahai generasi micin? :D
generasi micin
Source Picture: cerpen.co.id
Plis. Gak usah baper dengan tulisan di atas. Nikmati aja bro! HEHEHE

Micin micin micin. Kadang suka jengkel sih liat komen isinya cuma adu ngomong micin doang. Dari yang gue liat sih micin itu penyamaran dari kata LO BEGO, LO BODOH atau semacamnya. Karena dimasyarakat saat ini sangat yakin bahwa micin adalah penyebab kebodohan paling hakiki abad ini. Wow! Luar biasa.

Omong kosong!

Bagi gue, micin itu cuma kambing hitam aja untuk menutupi kebodohan lo sendiri. Bukan gegara micin, tapi gegara manusia jaman sekarang yang sudah terlalu instan dalam hal apapun plus didukung teknologi dan sarana prasarana yang semakin canggih yang membuat kita makin terlena dengan kenyamanan. Jadinya terlalu mudah dalam melakukan apapun dan lupa akan proses belajar sesungguhnya. Proses belajar dalam hal apapun. Jadi micin cuma sebagai kambing hitam aja untuk menutupi semuanya, padahal sebenernya lo males belajar, males mikir dan akhirnya bego dan lo jadiin micin sebagai bentuk pembelaan.

Oh iya, klo lo ngerasa micin emang bener-bener bikin bego. Mungkin lo nya aja yang kebanyakan makan micin. 

Bukan cuma micin, bahkan klo lo misal lagi sakit gigi dan lo makan obat 100 tablet perhari. Bukan cuma bodoh n bego yang lo dapetin gegara kebanyakan makan obat sakit gigi, tapi mungkin lo bakalan game over.

Intinya sih, apapun yang berlebihan pasti gak baik. Bukan cuma micin. Apapun itu. Bukan begitu? ^_^

Ya begitulah Tutorial Menjadi Generasi Micin plus pendapat gue dengan fenomena generasi micin yang begitu eksis di Indonesia. Yoweslah, terimakasih yang udah baca sampe sampe akhir. klo menurut lo gimana dengan fenomena generasi micin? Tulis di kolom komentar ya. Thanks!

Pengalaman Pertama Refund Tiket di Traveloka (Lion Air)

Menurut kamus Bahasa Inggris, arti Refund adalah pengembalian uang/ mengembalikan uang pembayaran. Klo menurut Traveloka, Refund adalah sejumlah uang yang akan anda terima atas pembatalan pemesanan penerbangan yang bersifat bisa di refund, serta tergantung pada kebijakan yang berlaku. 

Udah ngerti kan sekarang pengertian Refund? Nah, klo gitu gue mau sedikit cerita tentang Pengalaman Pertama Refund Tiket di Traveloka bersama Lion Air di akhir Bulan Oktober kemaren ini. Asli, ini pengalaman pertama gue Refund di Traveloka. Gue cuma modal nekat, google dan kepepet aja, yaiyalah daripada uang gue gak kembali kan? Hehe...



* * *
Jadi ceritanya bulan kemaren ini gue ambil cuti untuk pulang ke rumah. Dan karena jadwal cuti sudah ditentukan berakhirnya sampe kapan, ada baiknya gue selalu cek harga tiket pesawat di Traveloka untuk kembali dengan rutinitas kerja, biasalah jauh-jauh hari biar harga tiketnya lebih murah tentunya. Hehe #AnakEkonomiSejati :D

Oh iya, jadwal penerbangan yang gue cari itu dari Bandar Lampung (TKG) - Banjarmasin (BDJ). Walaupun gue kerja di Provinsi Kalimantan Tengah, tapi gue lebih milih Kota Banjarmasin. Why? Karena lebih banyak jadwal penerbangan dan tentu aja harganya lebih murah, bedanya bisa sampe 200 ribuan loh. Kan lumayan banget. Selain itu cuma beda 2 jam doang kok dari Banjarmasin dibandingkan Bandara Tjilik Riwut, Palangkara.



* * *
Satu minggu sebelum cuti gue habis, gue akhirnya booking tiket via Traveloka. Lumayan lah, biasanya sih gue dapet 800an ribu lebih sampe 900an lebih untuk ke Banjarmasin. Pernah kemaren pas liburan bisa sampe 1 jutaan lebih malahan. Eh kemaren pas gue cek cuma dapet 700 ribu. Yaudah langsung gue booking tanpa basa basi. Lumayan beda seratus ribuan lebih, bisa beli Mie Instan untuk stok dua bulan ini mah. Hehe

[Baca Juga: Galau? Traveloka Solusinya!]


Setelah gue happy dapet tiket yang lumayan murah, gue juga menikmati sisa-sisa cuti gue, sampe akhirnya ada chat masuk dari Pak Bos di H-1 sebelum keberangkatan gue menuju Banjarmasin. Intinya sih gue harus menunda keberangkatan dulu karena beberapa hal dan sebab dan Pak Bos minta gue untuk sama-sama berangkat bareng. Fix! Gue bakalan dibayarin. :D


Dalam hati sih seneng-seneng aja, udah pasti dibayarin lah. Hehe... Tapi, tiket gue yang udah terlanjur gue booking dengan uang pribadi bakalan ilang dengan sia-sia.


Sebagai anak ekonomi sejati, gue pun melakukan cara yang intinya sih bisa balikin uang gue. Bermodal Adek Google (Baru merayakan ultah ke 19 tahun ini), gue mulai berselancar di dunia maya, sampe akhirnya gue tau ada yang namanya refund tiket. Ya walaupun gak bisa seratus persen, minimal bisa balik setengahnya aja gue udah seneng. Tapi... Tapi... Klo bisa sih seratus persen lah. Hahaha...


Gue mulai dengan membuka aplikasi Traveloka di HP gue dan ada beberapa syarat & ketentuan refund Traveloka dengan maskapai Lion Air.

Oke, bakalan gue jelasin. Untuk tipe penumpang dewasa dan anak-anak:

1. Refund yang di kirim lebih dari 72 jam (3 hari) sebelum keberangkatan dapet biaya pembatalan 25%, artinya kita cuma dapet 75%. Lumayanlah.
2. Refund yang di kirim lebih dari 72 jam sampe 4 jam sebelum keberangkatan dapet biaya pembatalan 50%, artinya gue cuma dapet 50%. Agak cekit-cekit sih, tapi mau gimana lagi. Hehe
3. Refund yang di kirim 4 jam sebelum keberangkatan sampe 90 hari setelah keberangkatan dapet biaya pembatalan 90%, artinya lo cuma dapet 10%. Fix. Yang ngirim refund tiket setelah 90 hari setelah keberangkatan pasti OKB nih. Biasanya kan sombong di awal bulan tapi pas akhir bulan nyari receh demi beli mie instan untuk bertahan hidup. Hehe

Oke lanjut, dari hasil baca di blog Traveloka itu, gue menyadari gue ada di posisi nomor 2. H-1 sebelum keberangkatan dan cuma dapet 50%. Alhamdulillah. ^_^


Oh iya, setelah baca-baca. Akhirnya gue siap melakukan langkah-langkah untuk refund. Nomor terakhir bikin lo insyaf. :D *Plissss... Bacanya berurutan ya. Hehe
1. Login Akun Traveloka

Dalam pengajuan refund, lo harus punya akun Traveloka dan dilanjutkan login. Karena gue udah punya, gue langsung aja menuju tahap selanjutnya. Next! :D

2. Pilih Pesanan

Setelah lo masuk akun Traveloka, lo pilih menu pesanan saya dan klik pesanan yang mau lo refund. Nanti seperti gambar di bawah ini. Dan lo pilih menu refund. Udah gak usah tegang ngekliknya, santai aja kali. Lemesin aja. Wkwkwk *Pengalaman gue sih kemaren gue deg-degan banget. Hahaha
Langkah-langkah Refund Traveloka
Udah belum? Gue tungguin nih. Hehe
Setelah lo pencet menu refund, lo akan nemu pilihan penerbangan yang akan lo refund dan lo klik lanjutkan seperti gambar dibawah ini.
Langkah-langkah Refund Traveloka lion air
Dan setelah lo lanjutkan akan ada alesan kenapa refund. Plis... Jangan tanya gue ya kenapa lo mau refund. Hehe
Pengalaman Pertama Refund Traveloka
Setelah menu alasan kenapa lo refund, lo diharuskan ngisi info bank yang akan dikirim dana refund seperti nama kantor cabang, nama pemilik rekening dan nomor rekening. Nah disini patut dicatat, jangan masukin no rekening gue ya. Hehe
Refund traveloka
3. Berdoa
Ya, setelah semua tahap lo selesaikan dengan baik. Sekarang yang bisa gue dan lo lakukan cuma berdoa. Semoga uang refund tadi gak salah kirim. Berdoa mulai... :D

Nah, setelah berdoa dengan khusyuk. Akhirnya kiriman dari Traveloka masuk juga ke rekening gue kurang lebih 2 hari doang. Karena gue pake sms banking, gue jadi tau ada transferan masuk. Untuk lo yang belum gunai sms banking bisa lo cek juga di email, karena pemberitahuan juga dikirim via email.

Dana refund traveloka sudah masuk
Oh iya, di dalam email pemberitahuan juga dijelaskan ada tambahan biaya lagi sebesar 30 ribu untuk biaya refund. Jadi gak 50% banget sih, malahan yang masuk ke gue ada lebih Rp. 4.203 . Semoga adminnya gak ngantuk. Hehe


* * *
Begitulah pengalaman pertama refund tiket Traveloka dengan maskapai Lion Air. Lebih dan kurangnya gue mohon maaf dan semoga bermanfaat! ^_^

Thanks.